Makassar Semakin Dekat (2008)

Preface:Maaf sekali lagi ini repost tulisan lama (2008) dari blog saya yang sebelah. Bukan apa-apa cuman dikumpulin aja biar akur. hehehe.
ini masih lanjutan postingan yang sebelumnya (
Jalan Berliku Menuju Makassar).  Semoga kalian malas membaca.🙂

 

TAMPARAN yang cukup memerah kembali kurasakan. Hikmahku benar-benar diambang kehancuran. Among rosone awake dewe, itu yang sekarang kurasa lepas kendali. Baru saja kemarin tamparan demi tamparan kuterima, tapi belum juga membekas dan memberi hikmah. Lupa, khilaf, dan lupa lagi.

Tiupan angin sejuk dari wali santri pada pertemuan kemarin membuat diameter kepalaku bertambah beberapa centimeter. Di sana ikut tertiup juga dengan harapan-harapan untuk mendapatkan medali dan bahkan sekedar pengakuan diri atas capaian yang sudah kuperoleh dengan anak-anak. Aku tidak sadar keihlasan mulai tergoyah sedikit-demi sedikit.

Sebuah balon harapan kembali tertiup. Kemarin diinformasikan akan dipamitkan Pak Bupati untuk anak-anak yang akan berangkat ke Makassar. Akupun merasa senang. Senang akan bertemu dengan Bapak Bupati. Tokoh yang akhir-akhir ini mampu membuat aku terkesiap karena kecerdasan dan kepandaiannya. Diam-diam aku merasa bangga. Ada perhatian dari yang berwenang. Meskipun tidak berharap dikasih uang transport atau materi lain. Dengan waktu yang diluangkan untuk mau menemui kami, itu sudah cukup mengobati. Jadwal pun juga sudah disampaikan. Bahwa hari ini akan bertemu dengan Bapak Bupati.

Tapi sebenarnya aku sedikit ada keresahan dengan agenda ini. Dengan bertemu pejabat dinas, dan bupati, takut nantinya anak-anak dibebani ataupun terbebani “pulang” harus bawa medali. Tapi, anak-anak sudah aku persiapkan jauh-jauh hari, bahwa motivasi belajar biologi adalah menuntut ilmu, bukan semata kemenangan atau bahkan sekedar medali.

Aku siap bertemu dengan Bapak Bupati. Anak-anak juga sudah siap. Dengan harapan pengakuan dan terselip kebanggaan diri. .

Tapi , ternyata Allah memang sangat sayang dengan aku. Ketika aku sudah mulai melupakan Kemahakuasaannya, tamparan keras kurasakan lagi. Protokoler Bupati menunda pertemuan sampai saat yang belum bisa diatur jadwalnya. Ustad Roni sepertinya membaca kekecewaanku, dengan mendekatiku, dan mengatakan ” Tidak apa-apa ya Ustad?” Aku merasa bahwa aku sangatlah lemah, mudah sekali terlupa. Tapi barangkali itu yang ingin senantiasa Allah ingatkan kepadaku. Inilah cara Dia. Aku tidak berhak mencampurinya hanya berkewajiban melaksanakannya.

***

Pagi hari berikutnya, Ustad Roni menelepon “Nanti siang jam 10.30 kita menghadap Pak Bupati, tolong anak-anak di hubungi”
Aku tidak mau senang lagi, atau aku tidak mau kecewa lagi. Bukankah sebenarnya itu kabar menyenangkan? Sudahlah. Aku semakin sadar. bahwa Dia Maha Mengatur Segala Sesuatu. Apalagi hanya urusan pertemuan dengan Bupati. Inna Allah ala kulli syaiin qadir.

***

Tadi pagi tiket pesawat PP Surabaya-Makassar sudah di tangan. Seakan dibalik tembok belakang lemari penuh piala itu Makasar bersembunyi. Tapi sekali lagi, apa yang akan terjadi, aku tidak berani lagi mendahului, apalagi dari sebelah kiri.

Shobirin Saerodji
Agustus 2008

0 Responses to “Makassar Semakin Dekat (2008)”



  1. Tinggalkan sebuah Komentar

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




]} Qolbu Berbisik

qbfot


Sebelum semuanya berlalu ...

Semua yang ada di sini kebanyakan hanya pikiran-pikiran yang ada di otakku, kemudian aku tuangkan. Jadi mungkin banyak yang kurang berkenan dengan pengetahuan, perasaan atau keinginan anda mohon dipermaklumkan.

slide-1_3.jpg
image source : http://www.gusdur.net/

Selamat Jalan Gus Dur

Beribu terima kasih terucap untukmu
Engkau pergi setelah meninggalkan keteladanan hidup yang agung

Tak mudah kami mencatat,
Karena engkau telah menempuh jalan kebangsaan yang panjang
Karena engkau tak pernah henti menyalakan lentera kemanusiaan

Jasadmu boleh sakit dan pergi, tapi ruh dan semangatmu terus hidup bersama kami

Hiduplah dalam damai di kampung kedamaian

Selamat jalan Gus Dur...

Puisi oleh: Kang Yoto-Kang Harto (Bupati-Wabub Bojonegoro) disadur dari Radar Bojonegoro, Jumat 1 Januari 2010).

Coba-coba cari uang online!

}}Polling

]} Tulisanku Semuanya

]} Tamuku

  • 185,221 Pengunjung

Flickr Photos

DSC04759

DSC04736

DSC04725

Di Bantimurung

DSC04720

Lebih Banyak Foto

%d blogger menyukai ini: